Logo Jogja Digital ValleySudah lama saya merencanakan ingin berkunjung ke Jogja Digital Valley (JDV) karena undangan seorang teman. Rencana pertama ke JDV saya utarakan dan juga mengajak bersama teman-teman KBC yang pada waktu itu mengikuti kopdar nasional Blogger Nusantara yang di selenggarakan di Jogja pada tanggal 30 November – 1 Desember 2014.

Rencana berkunjung ke JDV bersama teman-teman KBC dengan membawa atas nama KBC tidak terealisasi karena pada waktu teman-teman KBC tidak banyak waktu luang untuk di Jogja. Jadi hari terakhir kopdar nasional Blogger Nusantara meski belum selesai acaranya, teman-teman KBC memutuskan untuk pulang dan menggunakan sisa waktu yang ada buat jalan-jalan dan berbelanja di Malioboro. Teman-teman KBC juga menyempatkan berkunjung ke Museum Vredeburg yang terletak di ujung Jl. Malioboro atau berada di sekitar titik 0 KM Jogja.

Keinginan saya berkunjung ke JDV pun saya tunda. Sebenarnya bisa saja saya ke sana sendirian, namun saya pengen mengajak teman. Daripada saya luntang lantung sendirian wkwkwkwk….

Namun pada akhirnya, keinginan saya berkunjung ke JDV terlaksana juga hari ini (Senin, 24 Februari 2014). Beberapa hari yang lalu memang saya merencanakan berkunjung ke JDV bersama teman-teman kuliah saya. Saya berkunjung ke JDV hari ini sebenarnya bukan direncanakan, tapi berawal dari status Facebook saya mengenai rencana saya pulang Kudus yang dikomentari oleh Tri Wahyu (member KBC) dan juga mas Fajar. Jadi ya sudah saya putuskan berkunjung ke JDV siang hari ini.

Status FB awal dari ke JDV

Rencana berkunjung ke JDV sudah saya tetapkan siang hari pukul 13.00 WIB. Saya ajak beberapa teman kuliah dan teman SMA saya yang sedang berada di Jogja. Namun malah pada kagak bisa ikut. Jadi hanya berdua tok, saya dan Tri Wahyu yang berkunjung ke JDV.

Menuju ke Lokasi Jogja Digital Valley

Saya gak begitu mengenal wilayah jogja meski saya sudah cukup lama di Jogja. Maklum, dulu selama di Jogja, jarang banget keluar. Kalau di rumah bisa dikatakan anak mami, kalau di Jogja bisa dikatakan anak kost wkwkwk…. Kalau beralasan sih, karena dulu saya gak bawa kendaraan selama di Jogja. Jadi kagak bisa bebas ngebolang kemana-mana mengenal kota Jogja.

Sebelum menuju ke kantor JDV, saya sudah mempelajari rute yang harus dilewati, mulai dari tempat kost saya di Gowok depan Amplaz sampai ke kantor  JDV Jalan Kartini No. 7 Sagan, Yogyakarta. Saya pelajari rutenya pakai Google Maps dan juga nyiapin navigasi pakai aplikasi Android “Sygic”.

OTW ke kantor JDV diboncengin Tri Wahyu. Meski udah mempelajari rutenya dan disiapin navigasi, tetep aja nyasar dulu wkwkwk…. Nyampe di JDV sekitar jam 2. Tapi yang penting akhirnya nyampe juga. Kalau gak nyampe, gak mungkin saya bikin ini artikel.

Selama di Jogja Digital Valley

Ini adalah kunjungan pertama kali saya ke JDV. Saya dan Tri Wahyu berkunjung ke JDV niatnya ketemu sama mas Fajar Sinteniki, karena memang dialah yang dulu sejak awal ngundang saya main kesana. Apalagi beberapa waktu lalu dia menjadi salah satu pemenang Jogja Startup Day 2013 dengan pasarcepat.com nya.

Di kantor JDV, kita musti ngisi buku tamu dulu sebelum masuk. Saya isi buku tamu sebagai perwakilan dari komunitas, yaitu KBC.

Sebelum masuk saya nanya dulu ama mbak CS-nya, kalau mau nyari mas Fajar Sinteniki. Katanya ada (lha iyo tho ya, wong sebelumnya udah kontak ama mas Fajar), dan disuruh langsung masuk menuju ke belakang aja.

Ndelalah gak perlu celingak celinguk nyari mas Fajar, orange udah kelihatan di deket mushola. Langsung deketi. Oya, ini merupakan pertemuan pertama saya dengan mas Fajar Sinteniki. Sebelumnya kita komunikasi lewat Facebook doank. Saya kenal sama mas Fajar dikenalkan sama teman kuliah sekelas saya, karena teman saya melihat ada ketertarikan pada hal yang sama yatu SEO.

Selama di JDV, kita (saya, Tri Wahyu dan mas Fajar) ngobrol di ruangannya mas Fajar. Banyak hal yang kita obrolin. Gak jauh dari dunia web dan teknologi tentunya. Cerita pegalaman mas Fajar berkecimpung dalam dunia SEO dan startup digital yang belum lama ini dibuatnya (pasarcepat.com). Sekaligus sedikit meguru sama mas Fajar mengenai SEO.

Mas Fajar Sinteniki sendiri adalah seorang SEO Specialist. Dulu setahu saya dia lebih banyak ngehandle klien dari luar negeri. Saat ini dia ngehandle klien perusahaan dalam negeri seperti Sribu.com dan Pricearea.com. Klien lainnya bisa dicari tau di sinteniki.com.

2 jam saya berada di JDV. Dari jam 2 siang sampai jam 4 sore.

Moga kapan-kapan bisa main lagi ke JDV. Sebenernya kapanpun bisa main ke JDV. Tapi kalau gak ada keperluan, ya ngapain juga sih.

Rencana saya mau jadi member JDV. Dan semoga punya startup digital juga. Aamiin.

Oleh-oleh saya dari berkunjung di JDV tentu saja foto wkwkwk… Gak banyak foto yang saya ambil. Ewoh je moto-moto wkwkwkwk…. Kelalen foto bareng mas Fajar juga hadeehhh…. -__-

Berkunjung ke Jogja Digital Valley

Berkunjung ke Jogja Digital Valley (JDV)

Mengenal Jogja Digital Valley

Jogja Digital Valley merupakan inkubator bisnis kedua yang dikembangkan oleh TELKOM untuk melengkapi ekosistem kreatif digital yang bertujuan untuk meningkatkan akselerasi jumlah pengembang untuk games, edutainment, music, animation dan software services khususnya di kota Yogyakarta dan sekitarnya. Jogja DigitalValley akan menjadi wadah yang sangat strategis bagi potential individual developer dan startup companies yang men-supply creative content untuk IT product dan service yang akan ditawarkan secara aktif ke IT market yang sedang booming saat ini.

Mengenal Fajar Sinteniki

Fajar Sinteniki merupakan founder dari pasarcepat.com, sebuah startup yang bergerak di bidang market place yang unik karena mampu menghubungkan calon pembeli dengan penjual yang berada di lokasi terdekat. Pasarcepat.com juga termasuk dalam 5 besar Jogja Pitching Competition dalam Jogja Startup Day 2013 lalu.

Menarik karena selain menjadi founder pasarcepat.com, Fajar Sinteniki juga merupakan SEO specialist. Launching pasarcepat.com juga baru dilakukan 3 bulan sebelum berlangsungnya Jogja Startup Day 2013. Tidak kalah menarik, Mas Fajar mengerjakan pasarcepat.com bersama 2 orang temannya yang ternyata tidak berdomisili di Jogja.

Written by Jaole

Panggil saja "jaole".