• facebook
  • google
  • instagram
  • twitter
  • youtube
  • rss
  • mail

Mencicipi Sotoji (Soto Jamur Instan)

Berawal dari adanya Lomba Blog Sotoji, saya memposisikan diri saya untuk ikut menjadi bagian dari peserta atau tester dari produk Sotoji yang baru diluncurkan sejak Februari 2012. Buat mengerjakan PR mereview produknya, tentunya gak bisa sembarang asal komentar tanpa mencicipi langsung gimana rasanya. Untungnya buat ngerjain PR review-nya, kita bisa melakukan pemesanan sampel Sotoji secara gratis. Yang namanya gratisan dijamin pasti laris… hohohoho…., tapi ya musti inget ama PR review-nya. Ngasih feedback buat produsen gitulah biar tau respon masyarakat tu seperti apa.  

Buat PR mereview produk Sotoji, saya pesan atas nama Komunitas Blogger Kudus (yang sekarang berubah nama menjadi Kudus Blogger Community ~ KBC). Saya bagikan ke teman-teman KBC, biar pada ikut mencicipi, syukur-syukur juga ikutan ngasih feedback ke produsennya lewat lidah masing-masing, eh lewat blog masing-masing maksudnya.

Singkat cerita, saya dapet kiriman satu dos yang isinya 20 bungkus. Bisa dilihat neh penampakan kardusnya.

Kardus Sotoji Mencicipi Sotoji (Soto Jamur Instan)

Tentunya Sotojinya saya bagi-bagi ke ibu, adik, tetangga dan teman-teman KBC donk, masa saya embat semua, hahahahaha…. Biar pada ngerasain Sotoji ki makanan apa to? Rasanya gimana to? Apa bedanya ama mie instan to?

Review Sotoji

Sotoji (Soto Jamur Instan) merupakan makananan yang masuk dalam kategori instan, contohnya seperti mie instan atau bubur instan. Tapi tentunya musti dimasak dulu ya, gak bisa digado seperti kebanyakan mie instan. Sotoji ini terbilang produk baru dan langka. Langka? Iya noh, toh kalau dicari di warung, swalayan, mini market, belum ada. Soalnya belum beredar secara massal, belum masuk iklan TV juga. Kalau mau musti pesen dulu ke produsennya, lewat situsnya di www.sotoji.com.

Singkat cerita (lagi), begini penampakan bungkusnya :

Sotoji Mencicipi Sotoji (Soto Jamur Instan)

Komentar tentang bungkusnya :

Tampilan bungkusnya udah bagus.

Isi dari bungkus :

  • Bihun
  • Jamur Tiram kering
  • Bumbu Soto
  • Serbuk cabai
  • Minyak soto

Bumbu Sotoji Mencicipi Sotoji (Soto Jamur Instan)

Bihunnya kelupaan saya foto.

Komentar bumbu-bumbunya :

Susah kalau mau buka bumbu-bumbunya kalau gak pakai gunting atau pisau. Soalnya gak ada bagian yang mempermudah membuka bungkus bumbunya seperti bagian bergerigi yang biasanya saya temui di bungkus bumbu mie instan (tau kan maksud saya?). Alhasil, gak ada gunting atau pisau, gigipun jadi buat buka bungkus bumbunya.

Cara Memasak

Cara masaknya sama seperti memasak mie instan. Jadi kagak perlu saya jelasin ya. Toh saya yakin udah pada pinter masak mie instan :). Yang perlu diingat, memasak jamur tiram keringnya kalau bisa rada lama. Soalnya jamur tiramnya bakal rada alot kalau gak cukup lama masaknya. Saran saya sih, masak jamur tiram keringnya dulu beberapa detik sebelum bihunnya.

Mencicipi Sotoji

Seperti inilah kreasi hidangan Sotoji yang saya buat.

Hidangan Sotoji Mencicipi Sotoji (Soto Jamur Instan)

Norak yah? Biar deh, yang penting kreatif (?).

Berbicara rasa, gimana yah? Mmmm… menurut lidah saya yang cukup akrab dengan mie instan, menyimpulkan bahwa :

  • Kuahnya cukup terasa sotonya dan cita rasa jeruk nipisnya cukup terasa.
    Tapi … dengan catatan, kuahnya saya buat sedikit. Soalnya kalau enggak sedikit, kuahnya jadi sedikit terasa hambar.
  • Bihunnya kurang lembut.
    Jujur, saya gak terlalu suka makan bihun terlalu banyak. Satu porsi, bihunnya terlihat sangat banyak. Dan bihunnya memang terasa kurang lembut waktu dimakan. Biasanya kalau saya makan bakso yang ada bihunnya, kebanyakan bihunnya tu lembut. Gak tau juga sih mau lebih jauh komentarin apa soal bihunnya.
  • Jamur tiramnya kenyal.
    Saya cukup suka dengan jamur tiramnya. Kenyalnya tuh mirip seperti daging. Saya coba langsung makan jamur keringnya rasanya alot, cocoknya memang musti dimasak dulu.
  • Bikin kenyang.
    Saya makan satu bungkus udah merasa kenyang banget. Mungkin karena bihunnya yang banyak.

Kesimpulan

Sotoji tak ayalnya seperti mie instan. Saya belum bisa menyebutnya sebagai soto instan. Kesan pertama pasti banyak yang menyimpulkan ini adalah mie (bihun) instan rasa soto. Gak sampai orang-orang saya tanyain kesannya sih. Hanya saya, ibu saya, adik saya, dan beberapa teman KBC yang memberi kesan Sotoji adalah mie (bihun) rasa soto dengan tambahan jamur tiram.

Tak banyak yang bisa saya simpulkan dari cita rasa Sotoji. Singkat cerita (lagi dan lagi), yang saya suka adalah jamur tiramnya dan kuahnya yang cukup terasa sotonya plus seperti terasa ada jeruk nipisnya. Keseluruhan rasanya sih gak terlalu istimewa banget. Mungkin kalau disajikan dengan tambahan seperti telor, sosis, udang, dll, mungkin akan terasa istimewa. Tapi toh gak semua penikmat bakal menyajikannya dengan tambahan seperti itu kan? Kebanyakan pasti menikmatinya ala kadarnya sesuai dengan isi bungkusnya.

Ditunggu produksi massalnya, biar masyarakat gampang belinya. Tapi ntar harganya jangan dipatok cukup mahal ya! biar seluruh lapisan masyarakat bisa beli. Sukses buat Sotoji.

Panggil saja "JAOLE". Member of MaPaLa (Mahasiswa Paling Lama) di salah satu perguruan tinggi swasta di Jogja. Asli wong Kudus. Merokok bukan gaya hidupku.