Udah 4 bulan lebih saya ngeblog di blog ini. Banyak hal yang saya pelajari. Dan saya juga nemuin ada dunia lain dalam dunia blogging. Termasuk dunia kompetisi, suatu ajang perlombaan yang hadiahnya gede-gede. Otomatis saya tergerak buat pengen ikut serta. Hanya dengan bermodalkan nekad, karena saya tau ilmu blogging yang saya dapetin baru secuil. Bagaimana cara nulis artikel yang menarik, mencari pengunjung yang banyak, praktiknya optimasi SEO itu gimana, semuanya saya belum paham. 

Sebenarnya itu semua lambat laun bisa dikuasai tapi sepertinya ada yang salah pada diri saya. Saya maunya serba instan. Gak pengen sabar buat belajar ini itu, tapi pengen langsung bisa semuanya.

Boleh percaya boleh enggak (tapi sebaiknya harus percaya), dulu saya pinter banget. Saya ceritain sekilas neh. Masa TK saya lupa. Masa SD, saya seorang siswa SD yang goblok banget. Lebih parah dari bodoh. Saya gak pernah belajar, isinya cuma maen. Ya mungkin waktu itu karena saya punya Nintendo, Super Nintendo, Supercom, n Playstation. Jadi isinya cuma maen mulu. Bener-bener belajar waktu EBTANAS doang. Karena saya jarang belajar, otomatis nilai-nilai ulangan banyak yang jeblok. Tapi segoblok-gobloknya diri saya waktu itu, saya gak pernah tinggal kelas. Saya naik kelas terus. Dan peringkat kelas saya dari sekitar 40-an siswa, saya bukanlah termasuk dalam 10 besar dari bawah. Tapi saat ini saya memang menganggap waktu SD tu saya goblok banget. Dan untungnya saya bisa lulus ujian meski dengan nilai yang pas-pasan tapi cukuplah buat masuk ke SMP 3 Kudus (menurutku SMP yang terbaik ketiga di Kudus waktu itu).

SMP. Hidup saya berubah. Tau gak kenapa? Saya jadi lebih rajin belajar, otomatis saya jadi pinter (ya menurut saya). Dari mulai kelas 1 SMP sampai kelas 3 SMP, saya gak pernah gak dapet 10 besar peringkat kelas dari sekitar 40-an siswa dalam sekelas. Dan puncaknya, kelas 3 semester 2 (terakhir dah pokoknya). Saya berhasil menjadi juara kelas urutan 3. Woowww….. Dan saya dapetin ilmu itu semua bukan karena les, karena emang saya belajar sendiri. Gak ada cukup dana buat ikutan les diluar sekolah bahkan yang murah-murahan (sebenarnya bisa jika saya mau minta tapi saya gak tega aja minta ma ortu). Saya cuma ikut les wajib dari sekolah doang. Saya berasumsi, saya pun bisa meski tanpa les. Guru terbesar dan termahal buatku adalah pengalaman. Karena pengalaman saya pernah jadi goblok, saya jadi belajar untuk membalikkan keadaan.

Selama SMP, saya lebih sering belajar. Ya karena ada alasannya. Kenapa? Karena semua permainanku (Nintendo, Super Nintendo, Supercom, dan PS) rusak. Ditambah lagi keluarga saya dapet musibah. TV di rumah dimaling orang. Setelah kemalingan itu, ortu saya belum berniat untuk beli yang baru sampai SMA. Jadi, ilang sudah hiburan saya. Yang jadi hiburan saya waktu itu adalah buku. Saya jadi suka baca buku terutama novel dan komik. Tapi tetep, saya juga baca buku pengetahuan.

SMA. Berhubung nilai ujian SMP saya yang lumayan bagus, saya bisa masuk SMA favorit kedua di Kudus, SMA 1 Bae Kudus yang dulunya SMA 2 Kudus. Saya gak mau masuk SMA 1 Kudus yang favorit di Kudus karena saya gak punya mental kuat buat sekolah disana. Karena disana ibarat sarang macan. Katanya, banyak pergaulan yang beda-bedain derajat. Bisa-bisa saya minder dan akhirnya stress, gak punya temen, bunuh diri (eh, enggak deh), dll. Ngomongin itu semua, lagian nilai saya juga gak mencukupi buat masuk SMA 1 Kudus. Heheheheh…….

Masa SMA, banyak banget yang berubah. Termasuk kepintaran saya yang menurun. Malas belajar, dll. Males ah bahas masa SMA saya.

Sampai saat ini, saya kuliah semester 5, kemalasan semakin menjadi-jadi. Banyak uneg-uneg yang menggangu pikiran. Ada yang salah ma diri saya. Biasanya klo salah kan dikoreksi, terkadang dicoret atau ditipeX. Tapi tipeX dunia, tipeX kehidupan yang manjur itu apa? Gak tau lah.

Kembali ke topik utama aja lah. Pada akhirnya saya putuskan untuk mencoba untuk mengikuti blog contest. Ya dengan modal nekad seperti yang saya katakan di awal paragraf, akhirnya saya ikut serta dalam Pertamina Blog Contest, ajang blog contest yang pertama kali ini saya ikutin.

Saya minder saat membaca artikel-artikel peserta yang lain. Artikel-artikel mereka berbobot, beda dengan artikel saya yang biasa aja. Pengunjung blog mereka banyak. Dan mereka juga banyak yang mengoptimalisasi blog dan artikelnya untuk memaksimalkan kinerja SEO. Sedangkan saya? Saya tu ibaratnya cuma mengambil kupon berhadiah dan berharap keberuntungan datang pada saya. Gak tau lah.

Sebenarnya saat saya buat artikel untuk Kerja Keras Adalah Energi Kita, saya dihadapkan pada situasi tertekan (banyak tugas yang harus diseleseiin tapi sampai sekarang belum terselesein). Saya hanya fokus pada hadiah yang disediain, pesimis, dan cuma berharap saya dapet keberuntungan doang cuma dengan buat artikel yang gak berbobot menurut saya. Dah keliatan kan gimana pesimisnya diri saya?

Tapi satu hal yang mendorong saya buat ikutan blog contest, hadiah. Ya emang hadiah. Hadiah yang disediain Pertamina Blog Contest untuk juara pertama adalah motor. Coba bayangin, jika Anda bekerja dengan gaji rata sebulan 2 juta misalnya, apakah dalam waktu 3 bulan kamu bisa beli motor baru dengan cara cash? Kalau menurut saya mustahil, kecuali Anda pakai uang bukan dari gaji yang Anda dapetin langsung, misalnya tabungan yang dulu-dulu atau pemberian dari orang lain. Trus kalau seperti saya yang masih kuliah, belum ada penghasilan., mahasiswa kere, darimana saya dapetin uang buat beli motor? Satu-satunya cara ya emang ikut blog contest ini. Pemikiran inilah yang memotivasi saya buat ikutan blog contest.

Ikut sertanya saya dalam blog contest, dengan begitu saya punya kesempatan  dan peluang untuk memenangkan hadiah yang disediain. Dan juga dapet pengalaman yang berharga. Jikalau gagal, kedepannya saya bisa belajar dari kegagalan yang pernah terjadi pada diri saya. Pengalaman diri sendiri lebih berharga daripada pengalaman orang lain.

Semoga blog contest pertama yang saya ikutin ini membuat saya jadi tambah belajar tentang sesuatu. Bahwa sesuatu itu harus diraih dengan usaha dan kerja keras, bukan karena keberuntungan doang.

Jika harus memilih antara keberuntungan dan kecerdasan, saya lebih milih keberuntungan. Karena kecerdasan belum tentu membuat diri kita senang, berbeda dengan beruntung. Tiap waktu beruntung mulu. Enak ya hidup beruntung mulu. Seneng terus bawaannya. Yah…. kalau seperti itu, bisa-bisa kita jadi manja ma hidup ini. Gak pernah berusaha untuk mewujudkan sesuatu.

Satu lagi, saya ingin mengajak Anda yang punya blog (lebih diutamakan blog personal), untuk mengikuti blog contest – blog contest yang berseliweran di dunia maya.

Written by Jaole

Panggil saja "jaole".

  • Mizan

    semangat sob… ^^ mo gimana jg yg penting keep posting ok..! wish u good luck

  • “No pain No gain”