2 hari yang lalu, ada orang nyari temen kost saya. Saya bilang aja kalau dia lagi ke masjid buat sholat maghrib. Otomatis dia nunggu, trus dia masuk ke kamarku, ngobrol-ngobrol dan memperkenalkan dirinya (neh orang cowok). Saya balas, “Aku Galuh”. Spontan dia bilang, “Masak sih namanya Galuh?”. Saya tanya kenapa. Dia jawab kalau di tempatnya di Kalimantan, nama Galuh tu panggilan atau nama untuk cewek. Dalam hatiku, “sialan neh orang”.¬†

Oke deh no problem. Saya bilang kalau nama Galuh tu bisa digunain untuk nama cowok ma cewek. Biasanya orang mikir kalau Galuh tu nama cewek, dan Galih untuk nama cowok. Tapi kenyataanya salah besar. Kembali ke dua kalimat sebelumnya. Di desa saya ada ada cewek yang namanya Galuh, di sekolah waktu SMA juga ada. Tapi ada juga neh nama Galuh digunain buat nama cowok selain saya. Teman cowok adik saya, namanya juga ada yang Galuh. So, bisa cowok bisa cewek kan?

Sekarang nama Galih. Dah umum memang digunain sebagai nama cowok. Tapi, temanku cewek di kampus namanya Galih. Orangnya bisa dicari tau tuh di www.galihakmal.com. Trus kakak cewek si Galih namanya Galuh. Jadi, nama Galih bisa cewek bisa cowok kan, sama seperti Galuh?

Apa artinya sebuah nama? (lupa, kata-kata ini diucapkan ma siapa). Menurutku kata-kata ini ada maksudnya. Sebagus apapun nama kita, jika kita tak punya prestasi yang nantinya akan dikenang, nama kita hanya akan terkubur. Tak akan dikenang. Ya mungkin dikenang ma keluarga dan temen doang. Dan kalau ternyata kita menorehkan prestasi di dunia ini dan mungkin prestasi itu memang berguna buat orang lain, so pasti nama kita akan selalu dikenang ma orang banyak.

Contohnya neh, Imam Bonjol. Nama Bonjol kelihatannya jelek banget kan? Berhubung Imam Bonjol termasuk orang yang berpengaruh dalam dunia, akhirnya namanya dikenang dan abadi. Orangnya sampai terpampang di uang kertas rupiah jaman dulu. Ya kan?

Bung Karno, presiden pertama Republik Indonesia itu lho! (kebangetan kalau kagak tau), pernah mengkoreksi kata-kata, “Apa artinya sebuah nama?”. Beliau berpendapat bahwa nama memiliki makna, intinya sebuah nama memiliki arti. Menurutku, nama adalah sebuah identitas, sebuah pengenal, identifier. Kalau kagak punya nama, trus orang lain manggil kita apa? “Hei” gitu? Atau si “Anu”? Hmmm…….

Meskipun nama saya gak keren (yang penting orangnya keren, cakep lagi, yakin deh), yang terpenting saya punya tekad nama saya dikenang. Saya pengen, orang diseluruh dunia tau kalau Galuh Ristyanto pernah ada di dunia ini dan menorehkan prestasi yang berguna bagi dunia ini (Insya Allah). Ya kalau gak bisa menorehkan prestasi yang bakal dikenang ma banyak orang, setidaknya saya punya blog ini yang pakai nama lengkap saya. Kalau saya gak dikenal di dunia nyata, solusi lain ya mencoba mencari ketenaran di dunia maya (kalau  ada yang cari tau diriku di google, so pasti ketemu). Apa salahnya? Toh sama kan seperti selebritis yang masuk di layar kaca TV. Saya pun bisa masuk layar kaca, tapi layar kaca monitor (saya pikir-pikir, monitor saya yang 15 inci muat kagak ya kalau saya masuk?).

Ah udah ah. Yang jelas sejelek apapun namamu, buatlah namamu dikenang karena suatu hal yang baik. Misalnya si A mantan presiden. Bukannya si A mantan pembunuh. OK?

Oh ya, nama adalah doa dan ada artinya. Kira-kira nama saya artinya apa ya?

Written by Jaole

Panggil saja "jaole".

  • sibolang44

    Klo siang cwo’ tp klo mlm cwe’ gt……..